Untuk informasi terkini mengenai kasus David Hartanto, silahkan kunjungi www.davidhartanto.com

Selasa, Juni 30, 2009

OC Kaligis: Saya Yakin David Dibunuh

JAKARTA, KOMPAS.com — Setelah mempelajari berkas-berkas kasus David Hartanto, mahasiswa Indonesia yang meninggal tidak wajar di Nanyang Technology University (NTU) Singapura, pengacara kriminal kondang OC Kaligis sangat yakin bahwa David dibunuh, bukan bunuh diri sebagaimana diyakini pihak NTU.

"Saya sangat yakin David dibunuh," kata Kaligis dalam jumpa pers di kantornya di Jakarta, Selasa (30/6). OC Kaligis sebagai pengacara keluarga David setelah memasuki coroner court (pengadilan untuk memastikan penyebab kematian seseorang) tahap kedua, yakni tanggal 24-25 Juni 2009.

Keyakinan Kaligis itu didasarkan beberapa fakta, terutama dari hasil otopsi luka-luka David bahwa David tidak mungkin bunuh diri. Namun, fakta-fakta tersebut tidak terungkap dalam persidangan.

"Sidang ini ada termin inquairy court. Inquiary-nya berat sebelah. Setelah saya datang dan mengikuti sidang, ini bukan sidang. Sidang ini untuk melindungi Nanyang dan pembunuhannya sendiri," ungkap Kaligis. Lebih lanjut, Kaligis menyampaikan beberapa keberatan terhadap proses coroner court tersebut yang membuat persidangan tidak berjalan adil dan transparan.

Pertama, Kaligis mempertanyakan mengapa tidak ada sidik jari, garis polisi, dan tidak ada tes DNA saat David meninggal 2 Maret 2009. Ketika keluarga David tiba di tempat kejadian perkara, kondisi sudah bersih tanpa ada garis polisi. Keluarga tidak diizinkan untuk melihat jenazah David, mereka hanya diberi waktu 3 menit untuk hanya melihat sebatas wajah sampai leher, sedangkan tubuh, kaki, dan tangan David dibungkus dengan plastik tebal.

Lebih lanjut ia mengatakan bahwa tubuh David juga sudah dikremasi sebelum diberi cap/tanda oleh pihak Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI). Sesuai dengan proses administrasi internasional, karena David warga negara Indonesia, maka kematiannya harus diproses oleh KBRI.

"Suatu standar umum untuk memperlihatkan seluruh tubuh jenazah terutama apabila ada indikasi bunuh diri agar tidak ada bukti yang dipalsukan," ungkap Kaligis.

Ketiga, sampai saat ini laptop dan ponsel David tidak diserahkan kepada pihak keluarga. Kepolisian Singapura berjanji untuk memberikan laptop David 7 hari sebelum sidang, tetapi sampai saat ini belum juga diserahkan.

"Mengapa tidak bisa dikloning (digandakan) data dari laptop milik David, apalagi laptop tersebut bukan sebagai alat kejahatan. Ada apa sebenarnya di balik ini?" papar Kaligis.

Keempat, dalam sidang ini pihak keluarga David mengajukan saksi ahli dari Indonesia, tetapi ditolak oleh hakim.

"Alasannya, saksi ahli dari Singapura sudah cukup. Padahal ahli kita punya sertifikat internasional," ujar Kaligis. Saksi ahli kita adalah ahli patologi dan DNA dari FKUI, Djaja; ahli data digital forensik, Ruby; ahli ilmu kejiwaan, dr Dharmawan, SpKJ.

Kelima, pengacara David yang bernama Shashi Nathan yang awalnya dengan semangat menyatakan David adalah korban pembunuhan, di tengah jalan beralih menyatakan bahwa David bunuh diri. "Nathan mengatakan bahwa memang bukti-bukti mengarah ke sana (David bunuh diri)," katanya.

Sebelumnya, tambah Kaligis, pada awal Juni ada 7 saksi yang diajukan keluarga David ditolak hakim Singapura. "Hakim mengatakan bahwa ini tidak relevan," ungkapnya.

Terkait dengan mulai tidak berimbangnya kinerja Shashi Nathan, keluarga yang diwakili Hartono Widjaja, ayah David, bersama Kaligis berencana menekan Sashi untuk menyertakan dan menyampaikan fakta-fakta sesungguhnya sebagaimana telah disusun pihak keluarga saat pengadilan berikutnya, pada tahap pembelaan sebelum tanggal 15 Juli 2009.

"Jika tidak dilakukan, kami menunda pembayarannya. Sashi dibayar 50.000 dollar Singapura dan baru dibayar 10.000 dollar Singapura," ungkap Hartono.

Selain itu, keluarga berencana menunjuk Subhas Ananda sebagai pengganti Nathan. Sayang, yang boleh menjadi pengacara David adalah mereka yang memiliki izin kerja di Singapura. Melihat lebih jauh kasus David, Kaligis menegaskan ini masalah yang sangat serius.

"Di dalam kasus ini 100 juta persen yakin bahwa ini adalah fabricate case (kasus yang menyangkut hak milik karya David akan menjadi milik Indonesia atau Singapura)," ungkapnya. Untuk itu, ia dan keluarga David sangat mengharapkan pemerintah segera turun tangan.

Sampai saat ini surat yang dialamatkan ke Presiden RI, Departemen Dalam Negeri, Departemen Luar Negeri, DPR, sampai ke Bareskrim, belum ada tanggapan sampai sekarang. "Sebagai warga negara Indonesia, kami minta bantuan pemerintah. Kalau tidak, David yang dibanggakan bangsa Indonesia akan meninggal sia-sia," ungkap Hartono.

Dua kasus lain berhubungan dengan kasus David di NTU, yaitu Zao Zheng, warga negara China, asisten yang menggantung dirinya sendiri; dan Hu Kun Lun yang ditabrak mobil, seharusnya juga diselidiki lebih lanjut. Kasus harus diungkap secara transparan ke publik.

1 komentar:

kia mengatakan...

Sama, saya juga yakin david dibunuh. Gak mungkin ada orang yang menusuk dirinya sampai 36 kali dan mempelintir kakinya sendiri. orang bodoh aja gak akan percaya cerita ini.